Advertising

Selasa, 05 Maret 2013

PENGGUNAAN MARIJUANA PADA TERAPI MEDIS, SETUJUKAH ANDA??

Marilyn adalah seorang wanita 68 tahun dengan kanker payudara metastatik ke paru-paru dan tulang belakang dada dan pinggang. Dia saat ini sedang menjalani kemoterapi dengan doxorubicin. Dia melaporkan memiliki energi yang sangat rendah, nafsu makan minimal, dan rasa sakit substansial dalam tulang punggungnya dada dan pinggang. Untuk menghilangkan mual, dia telah mengambil ondansetron dan proklorperazin, dengan hasil minimal. Dia telah mengambil 1000 mg acetaminophen setiap 8 jam untuk rasa sakit. Kadang-kadang pada malam hari ia mengambil 5 mg atau 10 mg oksikodon untuk membantu memberikan bantuan nyeri. Selama kunjungan dengan dokter perawatan primer dia bertanya tentang kemungkinan menggunakan ganja untuk membantu meringankan mual, nyeri, dan kelelahan. Dia tinggal dalam keadaan yang memungkinkan ganja untuk penggunaan obat pribadi, dan ia mengatakan keluarganya bisa menumbuhkan tanaman. 

Sebagai dokter, apa nasihat yang akan Anda tawarkan sehubungan dengan penggunaan ganja untuk meringankan gejala saat itu? Apakah Anda percaya bahwa manfaat obat keseluruhan ganja lebih besar daripada risiko dan potensi bahaya?
Readmore »

Sabtu, 02 Maret 2013

DEMAM BERDARAH

Defenisi :
Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit yang di tandai dengan :

1. Demam tinggi mendadak, tanpa sebab yang jelas, berlangsung terus-menerus selama 2-7 hari
2. Manifestasi perdarahan (ptekie, purpura, perdarahan konjungtiva, epistaksis, ekimosis, perdarahan mukosa, perdarahan gusi, hematemesis, melena, hematuri), termasuk uji TORUNIQUETE (Rumple Leede) positif.
3. Trombositopeni (<150 .000="" div="">
4. Hemokonsentrasi (Peningkatan hematokrit >20%)
5. Disertai dengan atau tanpa pembesaran hati (hepatomegali).

Penyebab
Virus dengue yang sampai sekarang di kenal 4 serotipe (DN1-DN4)

Cara Penularan
Penularan umumnya di sebabkan melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti meskipun dapat juga di tularkan oleh Aedes Albopictus yang biasanya hidup di kebun-kebun. 

Gejala yang mesti diwaspadai

Jika anda atau ada keluarga yang memliki gejala demam tiba-tiba selama 3 hari atau lebih, dan disertai bercak-bercak kemerahan di kulit, kadang disertai ada mimisan, perdarahan gusi, buang air besar berwarna hitam atau keluar darah dari bab, dan di uji Tourniquete positif, maka segeralah konsultasikan ke dokter anda, jangan di tunda-tunda, karena penyakit ini dapat beresiko fatal jika terlambat di tangani.
Readmore »

Jumat, 01 Maret 2013

BRAIN SHINE (Medical Private For Solution)

BRAIN SHINE Medical Private For Sollution Telah di buka kursus private khusus bagi mahasiswa kedokteran yang berlokasi di Makassar Kursus private ini akan diajar oleh dokter-dokter. Adapun program kursus yang kami tawarkan meliputi : Khusus Semester 1 BIOMEDIK 1, BIOMEDIK 2, SISTEM MEKANISME DASAR PENYAKIT
Khusus Semester 2 DASAR DIAGNOSTIC DAN TERAPI, NUROPSIKIATRI, SISTEM IMUNOLOGI Semester 3 CARDIOVASKULAR, HEMATOLOGI, RESPIRASI
Dan seterusnya. Metode Pembelajaran dijamin 100 % ASYIK dan Fasilitas LCD, LAPTOP, dan RUANGAN FULL AC. UNTUK BIAYA BIMBINGAN silahkan hubungi kontak person kami. Kontak person : dr.Ichwan (085242228809)
Readmore »

Sabtu, 19 September 2009

Skreening Kanker colorectal

1. Apa itu Kanker kolorectal?

Kanker usus adalah penyakit di mana sel-sel di kolon atau rektum menjadi abnormal dan membelah tanpa kontrol, membentuk suatu massa yang disebut tumor. Kolon dan rektum adalah bagian dari tubuh sistem pencernaan, yang mengambil nutrisi dari makanan dan air, limbah padat dan toko-toko sampai lolos keluar dari tubuh.

Sel-sel kanker kolorektal mungkin juga menyerang dan merusak jaringan di sekitar mereka. Selain itu, mereka dapat melepaskan diri dari tumor dan menyebar untuk membentuk tumor baru di bagian lain dari tubuh.


Kanker kolorektal adalah yang ketiga paling umum non-kanker kulit pada pria (setelah kanker prostat dan kanker paru-paru) dan pada wanita (setelah kanker payudara dan kanker paru-paru). Ini adalah penyebab kedua kematian akibat kanker di Amerika Serikat setelah kanker paru-paru. Meskipun tingkat kasus kanker kolorektal baru dan kematian yang menurun di negeri ini, lebih dari 145.000 kasus baru didiagnosis dan lebih dari 49.000 orang meninggal karena penyakit ini setiap tahun selama 5 tahun (1).

2.Siapa yang berisiko mengembangkan kanker kolorektal?

Penyebab pasti kanker kolorektal tidak dikenal. Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa faktor-faktor tertentu yang berkaitan dengan peningkatan kesempatan untuk mengembangkan penyakit ini (2-11), termasuk yang berikut:

* Umur - kanker kolorektal lebih cenderung terjadi ketika orang-orang semakin tua. Walaupun penyakit ini dapat terjadi pada semua usia, kebanyakan orang yang mengembangkan kanker kolorektal di atas usia 50.
* Polip - Polip adalah pertumbuhan abnormal yang menonjol dari dinding dalam usus besar atau rektum. Mereka relatif sering terjadi pada orang di atas usia 50. Kebanyakan polip adalah jinak (noncancerous), tapi para ahli percaya bahwa mayoritas kanker kolorektal berkembang di polip dikenal sebagai adenomas. Mendeteksi dan menghapus pertumbuhan ini dapat membantu mencegah kanker kolorektal. Prosedur untuk menghilangkan polip disebut polypectomy.

Beberapa orang mungkin secara genetik dipengaruhi untuk mengembangkan polip. Familial adenomatosa poliposis, atau FAP, adalah jarang, mewarisi kondisi yang berkembang ratusan polip di kolon dan rektum. Karena individu-individu dengan kondisi ini sangat mungkin mengembangkan kanker kolorektal, mereka sering ditangani dengan operasi untuk menghapus kolon dan rektum dalam sebuah operasi yang disebut colectomy. Dubur-sparing operasi juga dapat menjadi pilihan. Di samping itu, Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui anti-inflamasi obat, celecoxib, untuk perawatan FAP. Para dokter mungkin menulis resep obat ini dikombinasikan dengan pengawasan dan operasi untuk mengelola FAP.
* Sejarah pribadi - Orang yang sudah memiliki kanker kolorektal pada peningkatan risiko kanker kolorektal kedua kalinya. PSelain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa beberapa wanita dengan riwayat ovarium, rahim, atau kanker payudara memiliki rata-rata lebih tinggi daripada kesempatan untuk mengembangkan kanker kolorektal.
* Sejarah keluarga - Tutup kerabat (orangtua, saudara, atau anak-anak) dari seseorang yang memiliki kanker kolorektal agak lebih mungkin mengembangkan kanker jenis ini sendiri, khususnya jika anggota keluarga mengembangkan kanker pada usia muda. Jika banyak anggota keluarga memiliki kanker kolorektal, kemungkinan kenaikan bahkan lebih.

* Ulcerative colitis atau Crohn radang usus - Kolitis ulseratif adalah suatu kondisi yang menyebabkan peradangan dan luka (borok) pada lapisan usus besar. Kolitis Crohn (juga disebut penyakit Crohn) menyebabkan peradangan kronis dari saluran gastrointestinal, paling sering dari usus kecil (bagian dari saluran pencernaan yang terletak antara perut dan usus besar). Orang yang memiliki kolitis ulseratif atau kolitis Crohn mungkin lebih mungkin mengembangkan kanker kolorektal dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki kondisi ini.

* Diet - Beberapa bukti menunjukkan bahwa perkembangan kanker kolorektal dapat berhubungan dengan diet tinggi konsumsi daging merah dan diproses dan rendahnya konsumsi biji-bijian, buah-buahan, dan sayuran. Peneliti mengeksplorasi peran apa ini dan komponen makanan lainnya bermain dalam perkembangan kanker kolorektal.
* Latihan - Beberapa bukti menunjukkan bahwa gaya hidup dapat berhubungan dengan peningkatan risiko kanker kolorektal. Sebaliknya, orang yang berolahraga secara teratur mungkin memiliki penurunan risiko kanker kolorektal berkembang.

* Merokok - Meningkatkan bukti dari studi epidemiologi menunjukkan bahwa merokok, terutama jangka panjang merokok, meningkatkan risiko kanker kolorektal.
# Apa itu skrining, dan mengapa itu penting?

Skrining adalah memeriksa masalah kesehatan sebelum mereka menyebabkan gejala. Skrining kanker kolorektal dapat mendeteksi kanker; polip; nonpolypoid lesi, yang datar atau sedikit tertekan wilayah pertumbuhan sel yang tidak normal dan kondisi lain. Lesi Nonpolypoid terjadi kurang sering daripada polip, tapi mereka juga dapat berkembang menjadi kanker kolorektal (12).
Jika skrining kanker kolorektal mengungkapkan masalah, diagnosis dan pengobatan dapat terjadi segera. Selain itu, menemukan dan menghilangkan polip atau daerah lain pertumbuhan sel abnormal mungkin menjadi salah satu cara yang paling efektif untuk mencegah perkembangan kanker kolorektal. Juga, kanker kolorektal umumnya lebih diobati bila ditemukan lebih awal, sebelum mempunyai kesempatan untuk menyebar.

# Metode apa yang digunakan untuk layar orang untuk kanker kolorektal?

Penyedia layanan kesehatan mungkin menyarankan satu atau lebih hal berikut tes skrining kanker kolorektal:
* Tinja okultisme tes darah (FOBT) - Tes ini tersembunyi memeriksa darah dalam bahan tinja (feses). Saat ini, dua jenis FOBT yang tersedia. Satu jenis, yang disebut guaiac FOBT, menggunakan bahan kimia untuk mendeteksi guaiac heme di bangku. OHeme adalah komponen yang mengandung besi darah protein hemoglobin.Jenis lain FOBT, disebut immunochemical FOBT, menggunakan antibodi untuk mendeteksi protein hemoglobin manusia di bangku (13-15). Penelitian telah menunjukkan bahwa FOBT, ketika dilakukan setiap 1 sampai 2 tahun pada orang usia 50-80, dapat membantu mengurangi jumlah kematian akibat kanker kolorektal sebesar 15 hingga 33 persen (13-15).

* Sigmoidoskopi - Dalam tes ini, rektum dan kolon rendah diperiksa menggunakan alat yang disebut terang sigmoidoscope. Selama sigmoidoskopi, pra-kanker dan pertumbuhan kanker dalam rektum dan usus besar yang lebih rendah dapat ditemukan dan baik dihapus atau dibiopsi. DStudi menunjukkan bahwa skrining teratur dengan sigmoidoskopi setelah umPembersihan menyeluruh usus besar yang lebih rendah diperlukan untuk tes ini.
* Colonoscopy-Dalam tes ini, seluruh rektum dan usus besar diperiksa dengan menggunakan alat yang disebut terang colonoscope. Selama kolonoskopi, pertumbuhan prekanker dan kanker di seluruh usus besar dapat ditemukan dan baik dihilangkan atau dibiopsi, termasuk pertumbuhan di bagian atas usus besar, di mana mereka akan ketinggalan oleh sigmoidoskopi. Namun, belum diketahui pasti apakah kolonoskopi dapat membantu mengurangi jumlah kematian akibat kanker kolorektal. Pembersihan menyeluruh usus besar diperlukan sebelum tes ini, dan kebanyakan pasien menerima beberapa bentuk obat penenang.

* Virtual kolonoskopi (juga disebut tomografi terkomputerisasi colonography)-Dalam pengujian ini, khusus x-ray peralatan yang digunakan untuk menghasilkan gambar kolon dan rektum. Komputer kemudian merakit gambar-gambar ini ke gambar yang detail dapat menunjukkan polip dan kelainan lainnya. Karena kurang invasif dibandingkan standar kolonoskopi dan sedasi tidak diperlukan, kolonoskopi virtual dapat menyebabkan kurang nyaman dan mengambil lebih sedikit waktu untuk melakukan. Seperti standar kolonoskopi, sebersih-bersihnya dari usus besar diperlukan sebelum tes ini. Apakah kolonoskopi virtual dapat mengurangi jumlah kematian akibat kanker kolorektal masih belum diketahui.
* Double kontras barium enema (DCBE)-Dalam pengujian ini, serangkaian x-ray seluruh kolon dan rektum diambil setelah pasien diberi enema dengan larutan barium dan udara dimasukkan ke kolon. Barium dan udara yang membantu untuk menguraikan kolon dan rektum di x-ray. Penelitian menunjukkan bahwa mungkin kehilangan DCBE polip kecil. Mendeteksi sekitar 30 sampai 50 persen dari kanker yang dapat ditemukan dengan standar kolonoskopi (14).

* Digital dubur (DRE)-Dalam pengujian ini, penyedia layanan kesehatan menyisipkan dilumasi, sarung jari ke dalam anus untuk merasakan untuk daerah abnormal. DRE memungkinkan hanya pemeriksaan bagian bawah dari rektum. DRE allows examination of only the lower part of the rectum. Hal ini sering dilakukan sebagai bagian dari suatu rutin pemeriksaan fisik.

Para ilmuwan masih mempelajari metode skrining kanker kolorektal, baik sendiri maupun dalam kombinasi, untuk menentukan seberapa efektif mereka. Studi juga sedang berjalan untuk memperjelas potensi resiko, atau merugikan, dari setiap tes. Lihat Pertanyaan 5 untuk meja menguraikan beberapa keuntungan dan kerugian, termasuk potensi kerugian, khusus tes skrining kanker kolorektal.
# Bagaimana orang dan penyedia layanan kesehatan mereka memutuskan yang mana tes skrining kanker kolorektal (s) untuk menggunakan dan seberapa sering harus disaring?
Beberapa organisasi besar, termasuk US Preventive Services Task Force (sekelompok ahli diselenggarakan oleh US Public Health Service), American Cancer Society, dan organisasi profesional, telah mengembangkan pedoman untuk skrining kanker kolorektal. Meskipun beberapa rincian rekomendasi mereka yang berbeda-beda mengenai tes skrining untuk menggunakan dan seberapa sering harus disaring, semua organisasi ini mendukung skrining untuk kanker kolorektal.

Orang harus berbicara dengan dokter tentang kapan mulai skrining untuk kanker kolorektal, tes apa untuk memiliki, keuntungan dan kerugian dari masing-masing tes, dan seberapa sering untuk menjadwalkan janji.

Keputusan untuk memiliki tes tertentu akan mempertimbangkan beberapa faktor, termasuk yang berikut:

* orang usia, riwayat kesehatan, riwayat keluarga, dan kesehatan umum; the person's age, medical history, family history, and general health;
* keakuratan pengujian; the accuracy of the test;
* potensi merugikan pengujian; the potential harms of the test;
* persiapan yang diperlukan untuk pengujian; the preparation required for the test;
* apakah perlu sedasi selama tes; whether sedation is necessary during the test;
* yang tindak lanjut perawatan setelah pengujian; the follow-up care after the test;
* kenyamanan pengujian dan the convenience of the test; and
* biaya ujian dan ketersediaan asuransi. the cost of the test and the availability of insurance coverage.

Tabel berikut menjabarkan beberapa keuntungan dan kerugian, termasuk potensi merugikan, dari tes skrining kanker kolorektal yang diuraikan dalam lembar fakta ini. The following table outlines some of the advantages and disadvantages, including potential harms, of the colorectal cancer screening tests described in this fact sheet.

Keuntungan dan Kerugian dari Tes Skrining Kanker Kolorektal Advantages and Disadvantages of Colorectal Cancer Screening Tests
Tes Test Keuntungan Advantages Kekurangan Disadvantages
Fecal Occult Blood Test (FOBT) Fecal Occult Blood Test (FOBT)

* Tidak ada pembersihan usus besar diperlukan. No cleansing of the colon is necessary.
* Sampel dapat dikumpulkan di rumah. Samples can be collected at home.
* Biaya rendah dibandingkan dengan tes skrining kanker kolorektal. The cost is low compared with other colorectal cancer screening tests.
* FOBT tidak menyebabkan perdarahan atau merobek-robek / perforasi pada lapisan usus besar. FOBT does not cause bleeding or tearing/perforation of the lining of the colon.



* Tes ini gagal untuk mendeteksi paling polip dan beberapa jenis kanker (13, 15). This test fails to detect most polyps and some cancers ( 13 , 15 ).
* False-hasil positif (tes menunjukkan kelainan ketika tidak ada yang sekarang) adalah mungkin (13, 15). False-positive results (the test suggests an abnormality when none is present) are possible ( 13 , 15 ).
* Pembatasan diet dan perubahan, seperti menghindari daging, sayuran tertentu, vitamin C, zat besi suplemen, dan aspirin, serta meningkatkan serat konsumsi, sering direkomendasikan untuk beberapa hari sebelum guaiac FOBT. Dietary restrictions and changes, such as avoiding meat, certain vegetables, vitamin C , iron supplements , and aspirin , and increasing fiber consumption, are often recommended for several days before a guaiac FOBT. Pembatasan dan perubahan ini tidak diperlukan untuk immunochemical FOBT. These restrictions and changes are not required for immunochemical FOBT.
* Prosedur tambahan, seperti kolonoskopi, mungkin diperlukan jika tes menunjukkan kelainan. Additional procedures, such as colonoscopy, may be necessary if the test indicates an abnormality.

Sigmoidoskopi Sigmoidoscopy

* Tes biasanya cepat, dengan beberapa komplikasi. The test is usually quick, with few complications.
* Bagi sebagian besar pasien, ketidaknyamanan yang minimal. For most patients, discomfort is minimal.
* Dalam beberapa kasus, dokter mungkin dapat melakukan biopsi (pengambilan jaringan untuk diperiksa di bawah mikroskop oleh seorang ahli patologi) dan menghapus polip selama ujian, jika perlu. In some cases, the doctor may be able to perform a biopsy (the removal of tissue for examination under a microscope by a pathologist ) and remove polyps during the test, if necessary.
* Kurang luas pembersihan usus besar perlu dengan tes ini daripada untuk kolonoskopi. Less extensive cleansing of the colon is necessary with this test than for a colonoscopy.



* Tes ini memungkinkan dokter untuk melihat hanya rektum dan bagian bawah usus besar. This test allows the doctor to view only the rectum and the lower part of the colon. Setiap polip di bagian atas usus besar akan tertinggal. Any polyps in the upper part of the colon will be missed.
* Ada resiko yang sangat kecil pendarahan atau merobek-robek / perforasi pada lapisan usus (16). There is a very small risk of bleeding or tearing/ perforation of the lining of the colon ( 16 ).
* Prosedur tambahan, seperti kolonoskopi, mungkin diperlukan jika tes menunjukkan kelainan. Additional procedures, such as colonoscopy, may be necessary if the test indicates an abnormality.

Kolonoskopi Colonoscopy

* Tes ini memungkinkan dokter untuk melihat seluruh rektum dan usus besar. This test allows the doctor to view the rectum and the entire colon.
* Dokter dapat melakukan biopsi dan menghilangkan polip atau jaringan abnormal lain selama ujian, jika perlu. The doctor can perform a biopsy and remove polyps or other abnormal tissue during the test, if necessary.



* Tes ini mungkin tidak mendeteksi semua polip kecil, nonpolypoid lesi, dan kanker, tetapi itu adalah salah satu tes yang paling sensitif saat ini tersedia. This test may not detect all small polyps, nonpolypoid lesions, and cancers, but it is one of the most sensitive tests currently available.
* Menyeluruh pembersihan usus besar diperlukan sebelum tes ini. Thorough cleansing of the colon is necessary before this test.
* Beberapa bentuk obat penenang digunakan dalam banyak kasus. Some form of sedation is used in most cases.
* Meskipun jarang terjadi, komplikasi seperti perdarahan dan / atau merobek-robek / perforasi pada lapisan usus dapat terjadi (16). Although uncommon, complications such as bleeding and/or tearing/perforation of the lining of the colon can occur ( 16 ).

Virtual Colonoscopy Virtual Colonoscopy

* Tes ini memungkinkan dokter untuk melihat seluruh rektum dan usus besar. This test allows the doctor to view the rectum and the entire colon.
* Ini bukan prosedur invasif, sehingga tidak ada resiko pendarahan atau merobek-robek / perforasi pada lapisan usus besar. This is not an invasive procedure , so there is no risk of bleeding or tearing/perforation of the lining of the colon.



* Tes ini mungkin tidak mendeteksi semua polip kecil, nonpolypoid lesi, dan kanker (17, 18). This test may not detect all small polyps, nonpolypoid lesions, and cancers ( 17 , 18 ).
* Menyeluruh pembersihan usus besar diperlukan sebelum ujian. Thorough cleansing of the colon is necessary before the test.
* Jika lesi nonpolypoid polip atau 6-9 milimeter dalam ukuran atau lebih besar terdeteksi, kolonoskopi standar, biasanya segera setelah prosedur virtual, akan direkomendasikan untuk menghilangkan polip atau luka atau melakukan biopsi (19, 20). If a polyp or nonpolypoid lesion 6 to 9 millimeters in size or larger is detected, standard colonoscopy, usually immediately after the virtual procedure, will be recommended to remove the polyp or lesion or perform a biopsy ( 19 , 20 ).

Enema Barium Kontras ganda (DCBE) Double Contrast Barium Enema(DCBE)

* Tes ini biasanya memungkinkan dokter untuk melihat seluruh rektum dan usus besar. This test usually allows the doctor to view the rectum and the entire colon.
* Komplikasi jarang terjadi. Complications are rare.
* Tidak ada obat penenang diperlukan. No sedation is necessary.



* Tes mungkin tidak mendeteksi polip kecil dan kanker (14). The test may not detect some small polyps and cancers ( 14 ).
* Menyeluruh pembersihan usus besar diperlukan sebelum ujian. Thorough cleansing of the colon is necessary before the test.
* False-hasil positif yang mungkin. False-positive results are possible.
* Dokter tidak dapat melakukan biopsi atau menghapus polip selama tes. The doctor cannot perform a biopsy or remove polyps during the test.
* Prosedur tambahan diperlukan jika tes menunjukkan kelainan. Additional procedures are necessary if the test indicates an abnormality.

Rektal digital Exam (DRE) Digital Rectal Exam (DRE)

* Sering merupakan bagian dari pemeriksaan fisik rutin. Often part of a routine physical examination.
* Tidak ada pembersihan usus besar diperlukan. No cleansing of the colon is necessary.
* Tes biasanya cepat dan tidak sakit. The test is usually quick and painless.



* Tes dapat mendeteksi kelainan hanya di bagian bawah rektum. The test can detect abnormalities only in the lower part of the rectum.
* Prosedur tambahan diperlukan jika tes menunjukkan kelainan. Additional procedures are necessary if the test indicates an abnormality.

# Apakah perusahaan asuransi membayar untuk skrining kanker kolorektal? Do insurance companies pay for colorectal cancer screening?

Asuransi bervariasi. Insurance coverage varies. Orang harus memeriksa dengan penyedia asuransi kesehatan mereka untuk menentukan manfaat skrining kanker kolorektal. People should check with their health insurance provider to determine their colorectal cancer screening benefits. Karena virtual kolonoskopi merupakan prosedur yang cukup baru, kebijakan penggantian mungkin lebih pasti daripada jenis lain penyaringan. Because virtual colonoscopy is a fairly new procedure, reimbursement policies may be more uncertain than for other types of screening. Medicare mencakup beberapa tes skrining kanker kolorektal bagi para penerima manfaat. Medicare covers several colorectal cancer screening tests for its beneficiaries. Informasi spesifik tentang tunjangan Medicare tersedia di situs Web Medicare http://www.medicare.gov/health/overview.asp di Internet. Specific information about Medicare benefits is available on the Medicare Web site at http://www.medicare.gov/health/overview.asp on the Internet.

# Apa yang terjadi jika tes skrining kanker kolorektal menunjukkan kelainan? What happens if a colorectal cancer screening test shows an abnormality?

Jika tes skrining menemukan kelainan, penyedia layanan kesehatan akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengevaluasi orang pribadi dan riwayat kesehatan keluarga. If a screening test finds an abnormality, the health care provider will perform a physical exam and evaluate the person's personal and family medical history. Tes tambahan mungkin dipesan. Additional tests may be ordered. Tes ini dapat mencakup x-ray saluran gastrointestinal, sigmoidoskopi, atau, paling sering, kolonoskopi (lihat Pertanyaan 4). These tests may include x-rays of the gastrointestinal tract, sigmoidoscopy, or, most often, colonoscopy (see Question 4 ). Penyedia perawatan kesehatan juga dapat memerintahkan tes darah yang disebut CEA assay untuk mengukur carcinoembryonic antigen, protein yang kadang-kadang terdeteksi dalam jumlah yang lebih besar pada pasien dengan kanker kolorektal. The health care provider may also order a blood test called a CEA assay to measure carcinoembryonic antigen , a protein that is sometimes detected in greater amounts in patients with colorectal cancer. Jika ditemukan kelainan selama sigmoidoskopi, biopsi atau polypectomy dapat dilakukan selama pengujian, dan kolonoskopi mungkin disarankan. If an abnormality is found during a sigmoidoscopy, a biopsy or polypectomy may be performed during the test, and a colonoscopy may be recommended. Jika suatu kelainan yang ditemukan selama kolonoskopi standar, biopsi atau polypectomy dilakukan untuk menentukan apakah kanker hadir. If an abnormality is found during a standard colonoscopy, a biopsy or polypectomy is performed to determine whether cancer is present. Jika kelainan terdeteksi selama kolonoskopi virtual, kebanyakan pasien akan dirujuk untuk standar kolonoskopi hari yang sama. If an abnormality is detected during virtual colonoscopy, most patients would be referred for a standard colonoscopy the same day.

# Apakah tes baru yang sedang dipelajari untuk skrining kanker kolorektal? Are new tests under study for colorectal cancer screening?

Genetik pengujian sampel kotoran sedang dipelajari sebagai sebuah cara yang mungkin untuk menyaring kanker kolorektal (15, 21, 22). Genetic testing of stool samples is being studied as a possible way to screen for colorectal cancer ( 15 , 21 , 22 ). Lapisan usus besar terus-menerus mencurahkan sel ke bangku. The lining of the colon is constantly shedding cells into the stool. Bangku pengujian sampel untuk genetik perubahan yang terjadi dalam sel-sel kanker kolorektal dapat membantu dokter menemukan bukti dari pertumbuhan kanker atau prakanker. Testing stool samples for genetic alterations that occur in colorectal cancer cells may help doctors find evidence of cancer or precancerous growths. Penelitian yang dilakukan sejauh ini telah menunjukkan bahwa tes semacam ini dapat mendeteksi kanker kolorektal pada orang yang sudah didiagnosis dengan penyakit ini dengan cara lain. Research conducted thus far has shown that this kind of test can detect colorectal cancer in people already diagnosed with this disease by other means. Namun, lebih banyak studi diperlukan untuk menentukan apakah jenis pengujian ini secara akurat dapat mendeteksi kanker kolorektal atau polip prekanker pada orang yang tidak memiliki gejala. However, more studies are needed to determine whether this type of test can accurately detect colorectal cancer or precancerous polyps in people who do not have symptoms.

Informasi tentang berkelanjutan uji klinis yang mempelajari metode untuk skrining kanker kolorektal dapat ditemukan dalam uji klinis NCI's database. Information about ongoing clinical trials that are studying methods for colorectal cancer screening can be found in NCI's clinical trials database. Database ini dapat dicari dengan mengunjungi http://www.cancer.gov/clinicaltrials/search di Internet. This database can be searched by visiting http://www.cancer.gov/clinicaltrials/search on the Internet. Anda juga dapat menghubungi NCI's Cancer Information Service (lihat informasi kontak di bawah) untuk mendapatkan bantuan dalam mencari uji klinis database atau untuk kebutuhan informasi kanker lainnya. You may also contact NCI's Cancer Information Service (see contact information below) for assistance in searching the clinical trials database or for other cancer information needs.

Readmore »

Diare dan Mual Muntah (Muntaber)

Diare adalah suatu gejala dari suatu penyakit di mana anak atau orang dewasa itu buang air besar sebanyak lebih dari 3 kali sehari dan konsistensinya encer dalam sehari.
Faktor yang mempengaruhi diare :
Lingkungan Gizi Kependudukan
Pendidikan Sosial Ekonomi dan Prilaku Masyarakat
Penyebab terjadinya diare :
Peradangan usus oleh agen penyebab :

1. Bakteri , virus, parasit ( jamur, cacing , protozoa)
2. Keracunan makanan/minuman yang disebabkan oleh bakteri maupun bahan kimia
3. Kurang gizi
4. Alergi terhadap susu
5. Immuno defesiensi


Istilah diare :
Diare akut = kurang dari 2 minggu
Diare Persisten = lebih dari 2 minggu
Disentri = diare disertai darah dengan ataupun tanpa lendir
Kholera = diare dimana tinjanya terdapat bakteri Cholera
Tatalaksana penderita diare yang tepat dan efektif :
Tatalaksana penderita diare di rumah
Meningkatkan pemberian cairan rumah tangga (kuah sayur, air tajin, larutan gula garam, bila ada berikan oralit)
Meneruskan pemberian makanan yang lunak dan tidak merangsang serta makanan ekstra sesudah diare.
Membawa penderita diare ke sarana kesehatan bila dalam 3 hari tidak membaik atau :
1. buang air besar makin sering dan banyak sekali
2. muntah terus menerus
3. rasa haus yang nyata
4. tidak dapat minum atau makan
5. demam tinggi
6. ada darah dalam tinja

Kondisi ini dapat merupakan gejala dari luka, penyakit, alergi (fructose, lactose), penyakit dari makanan atau kelebihan vitamin C dan biasanya disertai sakit perut, dan seringkali enek dan muntah. Ada beberapa kondisi lain yang melibatkan tapi tidak semua gejala diare, dan definisi resmi medis dari diare adalah defekasi yang melebihi 200 gram per hari.

Hal ini terjadi ketika cairan yang tidak mencukupi diserap oleh usus besar. Sebagai bagian dari proses digestasi, atau karena masukan cairan, makanan tercampur dengan sejumlah besar air. Oleh karena itu makanan yang dicerna terdiri dari cairan sebelum mencapai usus besar. Usus besar menyerap air, meninggalkan material yang lain sebagai kotoran yang setengah padat. Bila usus besar rusak atau "inflame", penyerapan tidak terjadi dan hasilnya adalah kotoran yang berair.

Diare kebanyakan disebabkan oleh beberapa infeksi virus tetapi juga seringkali akibat dari racun bakteria. Dalam kondisi hidup yang bersih dan dengan makanan mencukupi dan air tersedia, pasien yang sehat biasanya sembuh dari infeksi virus umum dalam beberapa hari dan paling lama satu minggu. Namun untuk individu yang sakit atau kurang gizi, diare dapat menyebabkan dehidrasi yang parah dan dapat mengancam-jiwa bila tanpa perawatan.

Diare dapat menjadi gejala penyakit yang lebih serius, seperti disentri, kolera atau botulisme, dan juga dapat menjadi indikasi sindrom kronis seperti penyakit Crohn. Meskipun penderita apendistis umumnya tidak mengalami diare, diare menjadi gejala umum radang usus buntu.

Diare juga dapat disebabkan oleh konsumsi alkohol yang berlebihan, terutama dalam seseorang yang tidak cukup makan.

Perawatan untuk diare melibatkan pasien mengkonsumsi sejumlah air yang mencukupi untuk menggantikan yang hilang, lebih baik bila dicampur dengan elektrolit untuk menyediakan garam yang dibutuhkan dan sejumlah nutrisi. Untuk banyak orang, perawatan lebih lanjut dan medikasi resmi tidak dibutuhkan.

Diare di bawah ini biasanya diperlukan pengawasan medis:

* Diare pada balita
* Diare menengah atau berat pada anak-anak
* Diare yang bercampur dengan darah.
* Diare yang terus terjadi lebih dari 2 minggu.
* Diare yang disertai dengan penyakit umum lainnya seperti sakit perut, demam, kehilangan berat badan, dan lain-lain.
* Diare pada orang bepergian (kemungkinan terjadi infeksi yang eksotis seperti parasit)
* Diare dalam institusi seperti rumah sakit, perawatan anak, institut kesehatan mental.

Bagaimana cara menolong diare ?
Minumlah garam ORALIT untuk mencegah terjadinya kekurangan cairan tubuh sebagai akibat diare. Minumkanlah cairan oralit sebanyak mungkin penderita mau. 1 bungkus kecil oralit dilarutkan ke dalam 1 gelas air masak (200 cc) Kalau oralit tidak ada buatlah : LARUTAN GARAM GULA. Ambillah air teh (masak) 1 gelas. Masukkan dua sendok teh peres gula pasir, dan seujung sendok teh garam dapur. Diaduk rata dan diberikan kepada penderita sebanyak mungkin ia mau minum. Bila diare tak terhenti dalam sehari atau penderita lemas sekali bawalah segera ke Puskesmas.


Bagaimana cara mencegah diare ?
Berak di kakus, tidak di kali, pantai, sawah atau sembarang tempat. Cuci tangan sebelum makan, dan sesudah buang air besar. Minum air dan makanan yang sudah dimasak Susui anak anda selama mungkin, di samping makanan lainnya sesuai umur. Bayi yang minum susu botol lebih mudah diserang diare dari pada bayi yang disusui ibunya. Tetaplah anak disusui walaupun anak menderita diare.

Readmore »

Minggu, 13 September 2009

Global Transmission of Oseltamivir-Resistant Influenza

Seemingly from one influenza season to the next, we have lost the use of our leading antiviral influenza drug because of resistance. This winter, the circulating strain of seasonal influenza A virus (H1N1) is resistant to the neuraminidase inhibitor oseltamivir. Moreover, rather than emerging under selective pressure of drug use, as many antibiotic-resistant bacteria do and as has been the concern for influenza, this resistant strain seems to be a natural, spontaneously arising variant. Nevertheless, science has given us the tools with which to anticipate these events — and should allow us to develop new clinical solutions that build on our knowledge of the biology of RNA viruses.

Neuraminidase cleaves sialic acid residues on the cellular receptor that bind the newly formed virions to the cell and to one another, enabling infection to spread to new host cells and ongoing infection to be established. The neuraminidase inhibitors mimic neuraminidase's natural substrate and bind to the active site, preventing the enzyme from cleaving host-cell receptors, thereby preventing infection of new host cells and halting the spread of infection. The two licensed neuraminidase inhibitors, zanamivir (Relenza) and oseltamivir (Tamiflu), have very little toxicity and are effective against all neuraminidase subtypes and, therefore, against all strains of influenza virus.

But the possibility of widespread oseltamivir resistance has been a concern for several years. Structural analysis of the influenza neuraminidase predicted that resistance to oseltamivir would be feasible — and more likely to arise than resistance to zanamivir.1 Although the concern was focused on the emergence of resistance under the selective pressure of drug treatment, the same principles apply to natural variants: mutations could arise that would inhibit oseltamivir's action while leaving viral fitness and zanamivir activity unaffected. These predictions were borne out by clinical data during the past several years, as resistance to oseltamivir in influenza A isolates from treated patients, especially children, has grown more common. However, some complacency about the clinical significance of neuraminidase-inhibitor–resistant influenza was based on the belief that such viruses would be less infectious and less transmissible in humans. Clearly, this complacency was not warranted. H1N1 influenza viruses containing a mutation conferring resistance to oseltamivir — one of the most common resistance mutations seen in treated patients since 2004 — have now circled the globe.


A Multidrug Strategy for the Future

Over time, influenza viruses will probably develop resistance to any single antiviral agent. Treatment with several compounds that act at different stages of the viral life cycle would be more effective and make it less likely that any single mutation could confer resistance. This strategy may become feasible as new agents, such as the following, become available1:

Intravenous zanamivir: A therapy for patients hospitalized with severe influenza and for those in whom neither oral nor inhaled routes are an option

Peramivir: An as-yet-unlicensed neuraminidase inhibitor that is being developed in intravenous and intramuscular formulations

Long-acting inhaled neuraminidase inhibitors: A therapy based on the enhanced potency of dimeric derivatives of zanamivir that will probably be available in the next few years; administration may be possible in a single dose for treatment or once a week for prophylaxis

Fludase (DAS181): A sialidase fusion construct that cleaves the sialic acid receptors that influenza viruses use for attachment, removing influenza receptors from the airway epithelium and preventing infection of lung cells

Cyanovirin-N: A hemagglutinin inhibitor that may block viral entry

Short interfering RNAs: A therapy that may hold promise for influenza

T-705: A substituted pyrazine compound that is active against neuraminidase-inhibitor–resistant and amantadine-resistant viruses and that probably inhibits the RNA polymerase

The recent discovery of the active site of a key endonuclease activity in the PA subunit of the influenza polymerase molecule could lead to a new class of drugs targeting the essential polymerase function of "cap-snatching."5 Other promising antiviral avenues under investigation include signal transduction inhibitors, interferon inducers, and molecules targeting the interaction between the influenza NS1A protein and the 30-kD subunit of cleavage and polyadenylation specificity factor.

sumber : new england journal of medicine
Readmore »

Keputihan

Banyak wanita yang mengalami masalah dengan alat kelaminnya yaitu seringnya keluar cairan yang berwarna putih. Biasanya hal ini kita sebut dengan keputihan atau dalam istilah medisnya adalah fluor albus. Keputihan ini sendiri di defenisikan sebagai keluarnya cairan selain darah dari alat kelamin wanita yang melebihi keadaan biasa dan menimbulkan gangguan. Ada empat penyebab utama dari keputihan itu sendiri, yaitu :


1. Fisiologis
Keputihan dapat bersifat fisiologi atau normal-normal saja. Keputihan yang fisiologis ini bisa di dapati pada bayi yang baru lahir, wanita hamil, pada usia aktifitas seksual yang tinggi, dan juga bisa terjadi pada wanita yang terangsang, ataupun pada pasca menstruasi.

2. Faktor konstitusi
Faktor yang kedua adalah faktor konstitusi. Yaitu misalnya faktor kelelahan, stres emosional karena ada masalah dalam keluarga atau pekerjaan,bisa juga karena penyakit yang melemahkan seperti gizi yang rendah ataupun DM atau diabetes mellitus. Bisa juga disebabkan oleh status imunologis yang menurun maupun oleh obat-obatan.

3. Faktor iritasi
Faktor yang ketiga yang bisa menyebabkan keputihan adalah faktor iritasi, seperti iritasi terhadap sabu, iritasi terhadap pelicin, pembilas atau pengharum vagina, ataupun bisa teriritasi oleh celana.

4. Faktor patologis
Faktor yang terakhir adalah faktor patologis atau oleh karena ada suatu penyakit yang bisa menyebabkan terjadinya keputihan. Hl ini hanya bisa di diagnosis oleh seorang dokter.

Jadi, kalau anda seorang wanita yang sering mengalami keputihan cobalah untuk memikirkan kira-kira dari keempat faktor tersebut manakah yang merupakan faktor dari penyebab keputihan yang anda alami.
Readmore »